Rabu, 07 Februari 2024

Ini Cara Praktis Buat Pupuk dari Daun Kelor SIRAJA PUPUK ❗️

 Ini Cara Praktis Buat Pupuk dari Daun Kelor SIRAJA PUPUK ❗️





Daun kelor (Moringa oleifera) sudah lama dikenal sebagai obat herbal yang dapat mengatasi berbagai penyakit. Daun kelor kaya akan vitamin, mineral, dan senyawa bioaktif lainnya.


Daun kelor atau Moringa Aloeifera telah lama dikenal sebagai obat herbal yang dapat mengobati berbagai macam penyakit. Daun kelor kaya akan vitamin, mineral dan senyawa bioaktif lainnya.


Baca Juga : Cara Membuat Pupuk Organik Penyubur Tanaman Dari Daun Kelor


Salah satu senyawa penting dalam daun kelor adalah zeatin. Perlu diketahui bahwa zeatin merupakan unsur yang terkandung dalam sitokinin, oleh karena itu berperan penting dalam merangsang pertumbuhan tanaman.

Oleh karena itu, daun kelor dapat diolah menjadi pupuk organik. Pupuk daun kelor berguna untuk mendukung tanaman dan memperbaiki tanah. 


Langkah pertama yang harus dilakukan sebelum membuat pupuk dari daun kelor yaitu menyiapkan alat dan bahan. Adapun alat dan bahan yang diperlukan, yakni:


Blender

Pisau

Saringan

Baskom

1 kg daun kelor

10 liter air cucian beras

1/2 kg gula pasir


Pengolahan pupuk dari daun kelor


Setelah semua alat dan bahan disiapkan, tahapan selanjutnya yaitu membuat pupuk dengan langkah-langkah, seperti berikut:


Baca Juga : Taktik jitu mempercepat pertumbuhan tanaman cabai


Cacah daun kelor menggunakan pisau menjadi ukuran kecil.

Haluskan potongan tersebut menggunakan blender.

Masukan 10 liter air cucian beras pada baskom.

Tuangkan daun kelor yang sudah halus ke dalam ember.

Aduk sampai tercampur secara merata.

Masukan gula dan aduk-aduk lagi.


Proses fermentasi


Apabila semua bahan sudah tercampur dengan merata, proses selanjutnya adalah fermentasi. Tujuannya untuk memperbanyak mikroorganisme baik yang terkandung dalam daun kelor.


Proses fermentasi ini dilakukan menggunakan metode anaerob atau kedap udara. Alat yang digunakan yaitu drum atau ember.


Masukan semua bahan yang sudah tercampur rata ke dalam drum, tutup dengan rapat. Proses fermentasi berlangsung 10 sampai 14 hari.


Setiap 2 hingga 3 hari sekali lakukan pengadukan. Ciri-ciri proses fermentasi berhasil yaitu mengeluarkan aroma harum seperti tape.


Penyaringan


Hasil fermentasi akan menghasilkan dua jenis pupuk, yaitu pupuk padat dan pupuk cair. Cara pemisahan pupuk padat dan pupuk cair yaitu dengan penyaringan. Gunakanlah kain bekas untuk melakukan penyaringan.


Cara penggunaan


Penggunaan pupuk dari daun kelor memiliki berbagai macam cara. Pupuk padat hasil penyaringan, dapat diaplikasikan dengan cara ditabur di sekitar tanaman, maupun dicampur dengan tanah menjadi media tanam.


Sementara itu, penggunaan pupuk cair daun kelor harus dilarutkan terlebih dahulu dalam air. Pupuk cair ini dapat diaplikasikan dengan cara disiramkan pada perakaran tanaman maupun disemprotkan pada daun.


#rynfarm

#pupukorganik

#daunkelor

#manfaatdaunkelor


Tidak ada komentar:

Postingan Unggulan

Cara Semai Seledri yang Benar agar Cepat Tumbuh

Cara Semai Seledri yang Benar agar Cepat Tumbuh Gambar : Ryn Farm  | Urban Gardening Seledri termasuk jenis tanaman yang biasa tumbuh di dat...

Postingan Populer